Rejeki itu

Saya punya cerita.

Hari sabtu malem, ibu saya menginap dirumah kami. Beliau bilang ada pekerjaan merias (ibu saya make-up artist dan hair stylist -red). Ibu bilang harus berangkat sekitar jam 3 pagi. Rencana nya pengen naik gojek. Ibu saya anak gojek banged hihihi

Saya sih rada pesimis, secara sabtu pagi pukul 10, abang gojek sepi. Ditunggu sampai 1 jam tetep ngga ada jawaban, akhirnya saya cancel.

Saya bilang ke ibu saya
“Mudah-mudahan jam 3 pagi ada abang gojek ya, kalo ngga ada nanti ditelponin taksi”

Sebelum saya tidur pukul 1 dini hari, saya cek tuh aplikasi gojek. SEPI. “Gimana ntar jam 3 nih” pikir saya. Saya rada pesimis, sambil googling nomer telpon armada taksi.

Saya bangun jam 3 pagi, cek lagi aplikasi dan ternyataaaa.. banyak abang gojek berkeliaran. Langsung deh saya booking.

Bukan mo ngomongin gojek sih sebenernya. Tapi ngomongin rejeki. Kadang kita suka khawatir sama rejeki kita nanti gimana ya. Saya juga sering mikir gitu. Saat itu saya tertegun. Ibu saya rejeki nya bagus nih, pas butuh pas ada.

Ternyata sebenernya ngga hanya ibu saya yg punya rejeki bagus. Kita juga, tinggal yakin aja ALLAH akan kasih rejeki pada waktu yang tepat. Ngga usah khawatir soal rejeki kita. Kalo orang bilang mah, Rejeki ngga bakal ketuker! Paling penting maksimalin usaha dan banyakin berdoa.

N.B : tau ngga sih ibu saya lagi ngapain saat saya bangun pukul 3 pagi? Beliau udah siap berangkat dan lagi dzikir. Berarti ibu yakin Allah akan kasih yg tepat disaat yg tepat.

Assalamualaikum 🙂

Dear gojek

Dear gojek

Hari ini pertama kali nya saya install aplikasinya. Langsung girang pengen nyobain gofood.

Pesen dong di zushioda kemang pratam. Taraaaaa, langsung dapet gojek namanya muhammad reza pahlevi. Tapi dia sms saya minta cancel aja. Oke saya masih sabar

Saya coba pesen lagi dong dan dapet driver namanya Vera Astuti. Dia misscall minta telepon balik. Oke. Saya telepon balik. Dia tanya zushioda dimana. Lalu dia juga tanya harus diantar kemana. Dia bilang hape nya lowbatt, ngga bawa powerbank. Lalu dia juga minta cancel. SETELAH SAYA TELPON NGEJELASIN PANJANG LEBAR.

Saya coba lagi pesan makanan ke daerah yang lebih dekat dengan

image

rumah saya. Dapet driver nih namanya Pahrizal

image

. Langsung dia telpon saya minta cancel.

saya telpon callcenter gojek 2x. Lamaaaaa bener akhirnya saya tutup. Telpon yang kedua diangkat sama mab Ayu tapi ditutup lagi, katanya suara ngga kedengeran padahal saya udah Halo Halo.

Singkat cerita.

Saya kecewa dengan driver gojek dan call centernya.

Sekian.

image

young and stupid

Gw baru aja nonton How I Met Your Mother episode terakhir untuk yang kedua kalinya, iya ke 2 kali!. Entah kenapa suka banged itu episode, sukaaaaaa pokonya.

Jadi gini, beberapa tahun yang lalu, gw merencanakan menikah di usia 27 tahun atau lebih karena masih punya banyak temen dan gw tulis juga di blog ini beberapa tahun yang lalu. Friends are everything for me that time. Gw bilang “temen temen gw selalu ada buat gw kapan aja gw butuh”. Tapiiii pacar gw bilang, “yailah, sekarang bisa bilang gitu tapi ngga lagi setelah temen temen lo nikah, apalagi punya anak, mereka punya prioritas mereka sendiri dan lo bakal dilupain atau jarang banged bisa kumpul lagi”

Saat itu gw ngga percaya dia, gw nikah di usia 25 tahun dan masih hangout sama temen temen gw, jadi pernikahan bukan batasan. Nah, setelah itu gw hamil dan sekarang punya anak TET-TOT gw kesulitan mengatur waktu buat ketemu temen temen gw. Gw bahkan ngga bisa nonton konser AVRIL LAVIGNE TANGGAL 12 MARET KEMAREN eeeerrrgghh

Dulu gw ngomong sama ade gw juga gitu, “udah nikah aja, punya anak, nikmatin. Ntar temen temen lo pada nikah juga ngga nyariin lo lagi” bener aja kan, ketika semua orang udah punya prioritas hidupnya sendiri, membangun karir atau membangun keluarga baru, temen (atau kumpul bareng temen) adalah nomer sekian.

Di episode #HIMYM itu lah semua tergambar, dulu yang pada mikir temen adalah segalanya dan selamanya, Cuma beluum ngalamin fase baru di hidupnya aja. Biasanya ngumpul bisa pulang pagi, ketika punya anak, jam 10 kalo bisa udah pulang. Iya siy sekali-kali bisa hangout sampe pagi, iya SEKALI.

Dulu ketika semua tenaga ngga ada abisnya, masih bisa jalan kemana aja, ngapain aja, pulang jam berapa aja masih young and stupid. People change, we’ve become adult and mature.

Ketika dulu nikmatin itu semua, sekarang nikmatin beduaan setelah menikah. We did!. Setelah nikah, gw malah jalan jalan mulu, pulang lewat tengah malem, alhamdulillah gw sama laki gw bukan pekerja office hour jadi kita punya banyak free time. Karena dirumah Cuma berdua, bangun siang semaunya, rumah brantakan ya udah, sarapan diluar dan belum mandi, pulang lewat tengah malem tanpa ditelponin bokap, bisa tidur bareng berduaan (yaiyalaah!). that’s fun! Yes, i love us! ❤

Setelah 7 bulan married Iya siy, sekarang lagi punya bayi dan beluum bisa diajak kemana-mana tapi tunggu 1-2 tahun lagi HUAHAHAHAHA –ketawa setan. Beberapa bulan lagi anak gw bakal bisa dibawa ke mall.

Anyway, ngomongin #HIMYM yaa, tau ngga siy kalo gw sedih pas tau Robin & Barney divorced? Huhuhu asli beneran sedih ngga tau kenapa, sedih aja. Walopun seneng juga endingnya Robin sama Ted.

stop asking, please

Judulnya aja pake bahasa inggris, isi nya mah bahasa Indonesia hihihi biasa gegayaan.

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang ganggu

1. Kapan lulus?

Saya sih ngga pernah ditanyain ini, secara saya kuliah pas 4 tahun *uhuk* tapi ada temen saya yang kuliahnya lebih dari waktu yang seharusnya, hayo ngacung! Pasti eneg banged kan ditanyain ginian. Jangankan Cuma ditanyain, kadang orang tuh suka kepo nerusin lagi. Kenapa sih emang? Susah ya dikampus? Dan bla bla bla

2. Kapan nikah?

Pertanyaan yang ini juga ngga saya alami siy, saya sudah berencana menikah pada usia 24 tahun. Dua tahun setelah lulus kuliah, jadi orang beluum nanyain. Tapi ada temen saya yang memang belum menikah pada usia 28, 29, 30 dst. Tau ngga siy kalo pertanyaan ini “ganggu” banged sekalipun karena yang nanya Cuma basa-basi. Bro, please pernikahan itu dipengenin hampir semua orang, siapa siy yang ngga pengen nikah? Cuma emang blum nemu yang pas aja. Pas orangnya, pas keluarganya, pas tanggalnya, pas tempatnya dll so, stop asking this stupid question.

3. Udah isi (hamil) bluum?

Nah, ini nih yang saya alami, asli saya sebel banged! Iya, pake banged. Padahal setelah menikah hanya selang 7 bulan dan saya hamil. TUJUH bulan lho bukan setaun, dua taun.

Ada tetangga deket rumah papa, nanyanya gini nih :

“eh, udah isi belum?”

“belum, tante”

“padahal udah lama juga ya nikahnya”

“-______-“

Ini udah cukup ngeselin untuk saya, tapi ada lagi yang lebih ngeselin. Ini pertanyaan yang menimpa temen saya yang lebih dari setaun menikah :

“udah isi belum?”

“hehe belum”

“kenapa ya? Jangan jangan ngga bisa lagi”

“ngga tau tante”

Serius, itu orang mulutnya pengen dijejelin cabe. Temen saya merasa “sakit” sekali. Tolong bwat siapapun, ini serius, JANGAN pernah nanyain pertanyaan ini lagi apalagi diterusin basa basi, ngga ada gunanya kecuali nyakitin. Guys, please hamil atau ngga, itu udah kuasa Tuhan bukan kuasa kita sebagai manusia, kita Cuma bisa berusaha dan berdoa.

Contoh diatas Cuma sebagian kecil lho, masih ada lagi pertanyaan lanjutan setelah “udah isi bluum?”

4. Kapan nih ada ade nya?

Maksudnya udah punya 1 anak, trus ditanyain lagi kapan hamil lagi. Ini siy sama kaya yang no. 3. Soalnya ada juga temen saya yang anaknya usia 7 tahun dan belum punya anak lagi. Dia pengen punya anak lagi tapi belum di kasih aja. Jadi mo nanya kaya gimana juga, ya mana dia tau jawabannya apaan.

5. Belum dapet kerjaan ya? Padahal udah lama lulus ya

Saya ngga ngalamin ini siy karena saya udah kerja dari jaman kuliah. Tapi ada temen saya yang 6 tahun bluum dapet kerjaan setelah lulus kuliah dan iya, pertanyaan ini “mengganggu” dia. Bro, siapa siy yang ngga pengen kerja? Dia juga usaha kali, ditanyain itu malah bikin dia ngga pede, drop dan pesimis. So, stop asking.

6. Eh, gemukan ya? Naik berapa kilo?

Hahaha ini pasti disetujui oleh hampir semua perempuan, secara kebanyakan perempuan takut gemuk. Jujur deh, pertanyaan ini “ganggu” kan? Pertama, dibilang gemuk. Kedua, di kepoin soal berat badan. Anehnya yang nanya ini juga ngga Cuma kaum perempuan, kaum laki laki juga suka nanyain pertanyaan ini ke temen perempuannya. Saya pernah dapet pertanyaan ini apalagi pas hamil, untung saya pede aja ngasih tau berat badan saya haha *yah, namanya juga orang hamil *biggrin*

7. Kapan lahiran?

Aaaaaaaakkkkk, this is really annoying! Mana saya tau kapan lahiran, yang tau Cuma Tuhan dan bayi nya. Segitu ngeselinnya karena saya lagi hamil 39 minggu dan yang nanyain itu bukan Cuma 1-2 orang tapi banyak! Termasuk ade saya sendiri yang udah pernah hamil juga. So, please please please stop asking me this question.

 

Ada lagi yang suka ditanyain pertanyaan yang “ganggu”?, yuuk sharing! J

Ada yang mengganggu pikiran saya

Saya sebenernya ngga mau pake blog saya untuk nulis curhatan saya, lebih tepatnya untuk menuangkan isi pikiran. Nah, ada yang mengganggu pikiran saya akhir-akhir ini. Jadi gini, sudah sebulan saya dirumah, karena ngga boleh keluar naik motor ataupun angkot. Tapi tetep keluar rumah juga kalo ada kerjaan yang ngga bisa ditinggal dan itupun ditemenin (pake mobil pula).  Saya pun ngga bosen dirumah terus, karena ada aja yang dibaca.

One day, i found something good on the other blog.

Lupa ya itu hadist atau apa gitu, intinya muslimah sebaiknya sederhana dan tidak bermewah-mewahan dalam berpakaian. Nah, hal ini mengganggu pikiran saya sebagai designer. Saya bukannya mau menciptakan sebuah pakaian mewah tapi pengen bikin yang beda dan limited. Saya kasih bocoran ya, yang bikin pakaian designer itu sedikit lebih mahal adalah ide. Iya, ide nya itu yang mahal. Karena ngga semua orang punya ide itu.

Ada yang tau RiaMiranda ? she’s beautiful. Ada RiaMiranda Prime yang harganya lumayan, kenapa? Because, it’s limited dan ide nya itu lho, menjadikan motif songket padang kedalam kain it’s a good idea. Saya memang belum sekelas beliau. but, that is not the point.  Soal pakaian yang bermewah tadi gimana? Saya jadi galau. Kalo saya bikin design yang “something” yang keren dll otomatis harganya pun naik. Kalo bikin design yang standar, ya buat apa? Banyak di tenabang atau ITC.

Selain persoalan design tadi, ada yang namanya role model  muslimah. Minggu lalu saya ikutan bazaar di acara Hijabers Community, acara yang besar  and all day. Disitu saya malah liat muslimah berjilbab, ber make-up, ber high heels, berpunuk unta lalu lalang didepan saya. Ada juga rolemodel  yang sering saya lihat di instagram itu pake tas branded yang harganya jutaan, pake sepatu juga yang gitu deh.

Saya sih disini ngga mau menyalahkan siapapun, menurut saya, mau berjilbab saja itu sudah bagus. Berarti si muslimah mau berusaha untuk berusaha menutup aurat. Yang mengganggu pikiran saya adalah dimanakah kesederhanaan itu? Apabila kita hampir selalu disajikan kemewahan?

Ingat, wanita berjilbab belum tentu baik tapi wanita baik (sholehah) sudah pasti berjilbab.

Ayo, kita sama sama belajar tawadhu (rendah hati).

 

*ada yang bilang tawadhu (menganggap muslimah lain lebih baik daripada diri sendiri, menghindari sikap sombong)  

 

#latepost ditulis tanggal 1 juni 2013

kalian kenapa sih?

Saya lagi seneng mantengin timeline tapi males ngetweet (efek ngga bisa keluar rumah), dan malah geram (lebay), ngga geram deh cuma agak ganggu. Jadi gini, kebanyakan cewe itu suka ngeluh di twitter. Tapi ngga cuma cewe, cowo juga ada. Nah, yang bikin ganggu itu adalah keluhan terhadap kegiatan yang lo lakukan sendiri. Kalo sekarang saya ngeluh mual, itu masih ngga pa-pa karena saya juga ngga tau kenapa mual (curhat colongan)

Contohnya gini :

  1. “aaakk pengen makan steak, dimsum, sate padang tapi lagi diet huhu” – yaa ngga usah diet kalo hidup lo susah
  2. “kaki sakit pake high heels T_T” – trus kalo sakit kenapa lo pake?
  3. “beauty is pain. Di wax biar kulitnya keliatan bagus tapi sakit hiks” – gunanya?
  4. “gw harus kurus, gw harus kurus, harus nge-gym gila-gilaan” – what?
  5. “kenyang tapi ngerasa bersalah :”((“ – kenapa makan?
  6. “susahnya bersihin make-up huhu” – kenapa pake make-up? Wudhu lebih dari cukup
  7. “bosen bangeeet dikantor, males, ngantuk huh” – resign aja, ngga perlu ngeluh. Tau ngga siy banyak orang disana menganggur?
  8. “punya pacar tapi ngga perhatian, jarang nelpon T_T” – putusin! Kalo pacaran malah timbul keluhan, jomblo aja.

Saya sebenernya ngga keganggu kalo emang pengen diet, pake high heels dan lain lain. Asal ikhlas. Jadi apa guna nya lo ngelakuin sesuatu tapi ujungnya ngga suka lalu ngeluh. Can you do this for yourself? No for anyone else? Kesannya kan jadi ngga ikhlas.

Kalo ngga suka yaa ngga usah dilakuin, simple.

Emang siy, kebanyakan (saya yakin) dilakukan untuk orang lain tapi apapun yang kalian lakukan, nyaman lah. Ngga usah maksa ngikutin orang lain abis itu ngeluh. Jadi keliatan kurang bersyukur aja.

no office, no drama

Judulnya gimana gituuu ya.. hihihi

Dua tahun saya bekerja di bank swasta terbesar kelima di Indonesia, warna merah logonya.. yaa disitu.. hampir setiap saya sakit, yang dirawat lah (8 hari), yang masuk UGD, yg pake selang napas, yg ambil darah lah semua itu saya tweet di @ichaichiL ato saya photo dan saya pajang di profile blackberry messenger (bbm) saya. Yes, full of drama. Dan yes, saya emang penyakitan.

Bukannya mo lebay atau mau ngeluh tapi cuma pengen orang kantor tau, “nih gw beneran sakit lho, bukannya bolos” dan gw ngga pernah bolos juga. Kalo banyak ngtweet tentang sakitnya jadi malah keliatan kaya tukang ngeluh, ngeluhable haha

Nah, 6 (bulan) bulan yang lalu saya resign dan milih ngurusin Fashion Label saya @its_jessio (coba deh mampir ke AjengPangestu.com hihihi) and i feel no more drama. Kemaren tuh saya masuk UGD lagi, suntik kanan-kiri bwat ambil darah. Sama sekali ngga saya publish. That’s the real me, though. Jauh ngurangin ngeluh di social media, ngga publish photo dimana-mana soal bekas suntikan yg saya dapet kemaren.

Ya bwat apa juga?

Sebenernya, kalo ada orang yg ngeluh di social media emangnya :

  1. Penyakit lo jadi sembuh?
  2. Orang pedulikah?
  3. Ngga ada yg seneng kalo hidup lo menderita? Mungkin lo malah diketawain
  4. Orang bakal kasian?

Kebanyakan orang malah pengen dikasihanin orang lain, pengen dikira hidupnya pathetic. Gunanya apa siy?

Kalo orang yg udah follow akun twitter saya, mungkin ngeh deh perubahan saya. Sekarangan ini, ngga pengen ngetweet yg sifatnya keluhan. Kalo lagi bosen atau kurang bersyukur biasanya saya berjauhan sama twitter (saya jarang ngerubah status bbm atau facebook).

Pengennya si akun twitter saya ini bwat menuangkan isi pikiran saya, tapi ujung-ujungnya bales mention atau malah ngecengin orang.

So, can you? J